Tag

, , , ,

icetea Faiha Nada Zalfa: assalamulaikum
icetea Faiha Nada Zalfa: pagi ini tidak cerah
icetea Faiha Nada Zalfa: pagi ini gelap
icetea Faiha Nada Zalfa: apa aku yang terlalu cepat menikmati pagi
icetea Faiha Nada Zalfa: yah mungkin begitu
icetea Faiha Nada Zalfa: menyusuri kelam kelambu di kamarku
icetea Faiha Nada Zalfa: mencari mentari di dinding kamarku
icetea Faiha Nada Zalfa: membuatnya bersinar dan samar
icetea Faiha Nada Zalfa: yah pasti tak mungkin mentari
icetea Faiha Nada Zalfa: karna itu hanya lampu pijar penerang kelam
icetea Faiha Nada Zalfa: detik ini terus melaju
icetea Faiha Nada Zalfa: jantung ini tetap memompa
icetea Faiha Nada Zalfa: mengalirkan darah ketiap nadi nya
icetea Faiha Nada Zalfa: masih sama seperti kemarin
icetea Faiha Nada Zalfa: kemarin lalu
icetea Faiha Nada Zalfa: atau………. sama saat ku melihatmu
icetea Faiha Nada Zalfa: tapi ada yang beda aku ingat itu
icetea Faiha Nada Zalfa: ketika ku melihatmu malu-malu, di balik jilbab hitamku
icetea Faiha Nada Zalfa: di bawah bulan….
icetea Faiha Nada Zalfa: lucu
icetea Faiha Nada Zalfa: tapi jantungku beda waktu itu
icetea Faiha Nada Zalfa: berdebar kencang
icetea Faiha Nada Zalfa: padahal nadi tak memintanya begitu
icetea Faiha Nada Zalfa: apa mata memerintah jantung??
icetea Faiha Nada Zalfa: hahhhhhhhh entahlah yang pasti aku tau
icetea Faiha Nada Zalfa: ini namanya mirus merah jambu
icetea Faiha Nada Zalfa: orang-orang sering menyebutnya begitu
icetea Faiha Nada Zalfa: ini namanya virus merah jambu
icetea Faiha Nada Zalfa: orang-orang sering menyebutnya begitu
icetea Faiha Nada Zalfa: tapi sekarang dihatiku bukan lagi merah
icetea Faiha Nada Zalfa: tapi menjadi kehitaman, aku menyebutnya merah marun
icetea Faiha Nada Zalfa: sama seperti warna hatiku sesungguhnya
icetea Faiha Nada Zalfa: seperti darahku
icetea Faiha Nada Zalfa: seperti motorku..
icetea Faiha Nada Zalfa: yah kau terlanjur menjadi satu di hatiku
icetea Faiha Nada Zalfa: hingga ku tak tau mana yang virus mana yang hatiku
icetea Faiha Nada Zalfa: _______________
icetea Faiha Nada Zalfa: akhirnya aku memang butuh waktu 5 jam untuk bisa menatap mentari
icetea Faiha Nada Zalfa: menari dibawah teriknya
icetea Faiha Nada Zalfa: seperti bayi kecil yang berumur 1 minggu
icetea Faiha Nada Zalfa: menikmati anugrah pagi
icetea Faiha Nada Zalfa: kelopak mataku tak mau menatap kelam…
icetea Faiha Nada Zalfa: ia ingin menciptakan keceriaan walau dalam mimpi….
icetea Faiha Nada Zalfa: tidur dulu yach…
icetea Faiha Nada Zalfa: wassalamjaga kesehatan yach